Kisah Menghormati Orang Lain

Pada zaman Nan Bei (utara dan selatan), ada seorang yang sangat terkenal kepandaiannya, bernama Lu Hui Xiao. Pengetahuannya luas, hikmatnya sangat dalam sehingga banyak orang dari berbagai daerah mencarinya untuk meminta pertimbangan dan nasihat. Jika ada persoalan-persoalan yang sulit dipecahkan, mereka umumnya datang kepada Lu Hui Xiao dan mendapat jawaban dan jalan keluar yang baik. Karena itu namanya makin lama makin terkenal. Namun, ketenarannya tidakmembuat dirinya sombong, ia malah menampilkan karakter yang sangat baik dan begitu sopan terhadap semua orang, tidak terkecuali orang yang dianggap oleh orang lain sebagai orang yang tak pantas dihormati.

Moral, karakter dan keahlian yang dimilikinya telah mengantarnya pada kedudukan yang sangat tinggi di dalam kerajaan dan sangat dalam di hati masyarakat. Namun, ia tetaplah Lu Hui Xiao yang penuh budi pekerti dan sopan santun.

Suatu hari di dekat rumah Lu Hui Xiao ada orang tua yang sangat kotor penampilannya. Bukan hanya itu, orang itu tampak seperti tidak berpendidikan sama sekali. Orang-orang yang melihatnya mencibir dan mengejeknya. Mereka merasa orang tua itutak pantas masuk daerah mereka. Karena penduduk daerah itu tidak begitu senang akan kehadirannya, maka mereka bertanya kepadanya, "Mau apa kamu datang ke daerah ini?"

Orang tua itu pun menjawab, "Aku datang kesini untuk mencari Lu Hui Xiao."

Mendengar jawaban itu, orang-orang merasa bahwa orang tua ini tidak pantas bertemu Lu Hui Xiao. Mereka bahkan berusaha dengan halus mengusirnya. Namun, karena Lu Hui Xiao adalah orang yang paling penting di daerah itu dalam memutuskansesuatu, maka mereka pun menemui Lu Hui Xiao dan berkata, "Diluar sana ada seorang tua yang hendak menemuimu. Kami pikir orang itu tidak pantas menemuimu, jadi biarkanlah kami menyuruhnya pergi dari daerah kita."

Tanpa disangka-sangka Lu Hui Xiao justru keluar menyambut orang tua itu. Dengan sangat ramah ia mempersilahkan orang tua itu masuk ke rumahnya dan ia memerintahkan pegawainya untuk menghidangkan teh baginya. Menghidangkan teh bagi tamuadalah budaya orang di negeri China dalam menghormati seseorang.

Setelah teh dan semua jamuan teh ada di meja, Lu Hui Xiao sendiri yang menemani dan menjamu orang tua itu. Ternyata orangtua itu adalah tetangganya di desa dan teman baik orang tuanya. Lu Hui Xiao pun bertanya, "Paman, ada yang bisa saya bantu?"

Orang tua itu menjawab, "Tidak perlu, saya hendak melakukan perjalanan dan harus melintasi daerah ini, jadi saya mampir sejenak untuk melihatmu. Apalagi orang tuamu sudah berpesan untuk melihat keadaanmu. Jadi, saya kesini juga untuk memenuhi pesan orang tuamu."

Setelah minum teh, Lu Hui Xiao menjamunya dengan makanan yang enak dan lezat, sementara diluar ruangan banyak orangyang tidak habis pikir mengapa Lu Hui Xiao menyia-nyiakan waktu dengan menyambut dan menjamu orang tua itu. Setelah makan dan berbincang-bincang, Lu Hui Xiao mengantarkan orang tua itu ke luar untuk melanjutkan perjalanannya.

Setelah itu Lu Hui Xiao memanggil semua pegawainya dan orang-orang yang sudah mencibir orang tua tersebut. Ia berkata, "Orang tua itu adalah orang sedesa dengan saya yang hendak pergi ke tempat yang jauh. Walaupun demikian, ia masih menyempatkan diri untuk mampir dan melihat saya karena sudah berjanji kepada orang tua saya untuk menemui dan melihat keadaan saya. Ia pasti juga sudah makan debu dan bersusah-susah untuk bisa sampai kemari.

Jika saya tidak menemuinya, saya jadi orang yang tidak tahu sopan santun terhadap orang tua dan itu tidak baik. Saya sendiri tidak suka jika orang tidak hormat dan tidak sopan terhadap saya,karena itu saya berusaha sopan dan hormat terhadap orang lain, tidak peduli apakah ia punya kedudukan tinggi atau rendah, berpenampilan bersih atau kotor! Saya sarankan agar kita tetap bisa sopan dan hormat kepada semua orang, termasuk kepadaorang yang kita anggap tidak pantas kita terima, karena semua orang akan senang menerima sikap hormat dan sopan kita. Terutama kita pun akan senang dihargai oleh orang di bawah kita maupun orang yang jauh diatas kita."

Sejak saat itu semua pegawai dan penduduk daerah tersebut selalu berusaha menghormati semua orang dengan tidak melihatpenampilan luarnya.

 

RENUNGAN:

Orang bijak akan bersikap hormati dan sopan kepada orang lain dengan tidak melihat penampilan luar seseorang. Sikan hormatdan sopan sangat disukai oleh semua orang, begitu juga dengan kita sendiri. Bila kita menginginkan hal seperti itu, bersikaplah hormat dan sopan santun terlebih dahulu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.